Bani Abbasiyah


Bani Abbasiyah atau Kekhalifahan Abbasiyah (Arab: العبّاسدين, al-Abbāsidīn) adalah kekhalifahan kedua Islam yang berkuasa di Bagdad (sekarang ibu kota Irak). Kekhalifahan ini berkembang pesat dan menjadikan dunia Islam sebagai pusat pengetahuan dengan menerjemahkan dan melanjutkan tradisi keilmuan Yunani dan Persia. Kekhalifahan ini naik kekuasaan setelah mengalahkan Bani Umayyah dari semua kecuali Andalusia. Bani Abbasiyah dibentuk oleh keturunan dari paman Nabi Muhammad yang termuda, Abbas. Berkuasa mulai tahun 750 dan memindahkan ibukota dari Damaskus ke Baghdad. Berkembang selama dua abad, tetapi pelan-pelan meredup setelah naiknya bangsa tentara-tentara Turki yang mereka bentuk, Mamluk. Selama 150 tahun mengambil kekuasaan memintas Iran, kekhalifahan dipaksa untuk menyerahkan kekuasaan kepada dinasti-dinasti setempat, yang sering disebut amir atau sultan. Menyerahkan Andalusia kepada keturunan Umayyah yang melarikan diri, Maghreb dan Ifriqiya kepada Aghlabid dan Fatimiyah. Kejatuhan totalnya pada tahun 1258 disebabkan serangan bangsa Mongol yang dipimpin Hulagu Khan yang menghancurkan Bagdad dan tak menyisakan sedikitpun dari pengetahuan yang dihimpun di perpustakaan Bagdad.

Keturunan dari Bani Abbasiyah termasuk suku al-Abbasi saat ini banyak bertempat tinggal di timur laut Tikrit, Iraq sekarang.

Pendahuluan

Bani Abbasiyah berhasil memegang kekuasaan kekhalifahan selama tiga abad, mengkonsolidasikan kembali kepemimpinan gaya Islam dan menyuburkan ilmu pengetahuan dan pengembangan budaya Timur Tengah. Tetapi pada tahun 940 kekuatan kekhalifahan menyusut ketika orang-orang non-Arab, khususnya orang Turki (dan kemudian diikuti oleh orang Mamluk di Mesir pada pertengahan abad ke-13), mulai mendapatkan pengaruh dan mulai memisahkan diri dari kekhalifahan.

Meskipun begitu, kekhalifahan tetap bertahan sebagai simbol yang menyatukan dunia Islam. Pada masa pemerintahannya, Bani Abbasiyah mengklaim bahwa dinasti mereka tak dapat disaingi. Namun kemudian, Said bin Husain, seorang muslim Syiah dari dinasti Fatimiyyah yang mengaku bahwa anak perempuannya adalah keturunan Nabi Muhammad, mengklaim dirinya sebagai Khalifah pada tahun 909, sehingga timbul kekuasaan ganda di daerah Afrika Utara. Pada awalnya ia hanya menguasai Maroko, Aljazair, Tunisia dan Libya. Namun kemudian, ia mulai memperluas daerah kekuasaannya sampai ke Mesir dan Palestina, sebelum akhirnya Bani Abbasyiah berhasil merebut kembali daerah yang sebelumnya telah mereka kuasai, dan hanya menyisakan Mesir sebagai daerah kekuasaan Bani Fatimiyyah. Dinasti Fatimiyyah kemudian runtuh pada tahun 1171. Sedangkan Bani Umayyah bisa bertahan dan terus memimpin komunitas Muslim di Spanyol, kemudian mereka mengklaim kembali gelar Khalifah pada tahun 929, sampai akhirnya dijatuhkan kembali pada tahun 1031.

Menuju kekuasaan

Bani Abbasiyyah merupakan keturunan dari Abbas bin Abdul-Muththalib (566-652) yang juga merupakan paman dari Nabi Muhammad, oleh karena itu mereka termasuk ke dalam Bani Hasyim. Sedangkan Bani Umayyah yang merupakan salah satu kabilah dalam Quraisy, bukan termasuk yang seketurunan dengan Nabi.

Muhammad bin Ali, cicit dari Abbas menjalankan kampanye untuk mengembalikan kekuasaan pemerintahan kepada keluarga Bani Hasyim di Parsi pada masa pemerintahan Khalifah Umar bin Abdul Aziz. Pada masa pemerintahan Khalifah Marwan II, pertentangan ini semakin memuncak dan akhirnya pada tahun 750, Abu al-Abbas al-Saffah menang melawan pasukan Bani Umayyah dan kemudian dilantik sebagai khalifah.

Mamluk

Kekhalifahan Abbasiyah adalah yang pertama kali mengorganisasikan penggunaan tentara-tentara budak yang disebut Mamluk pada abad ke-9. Dibentuk oleh Al-Ma’mun, tentara-tentara budak ini didominasi oleh bangsa Turki tetapi juga banyak diisi oleh bangsa Berber dari Afrika Utara dan Slav dari Eropa Timur. Ini adalah suatu inovasi sebab sebelumnya yang digunakan adalah tentara bayaran dari Turki.

Bagaimanapun tentara Mamluk membantu sekaligus menyulitkan kekhalifahan Abbasiyah. karena berbagai kondisi yang ada di umat muslim saat itu pada akhirnya kekhalifahan ini hanya menjadi simbol dan bahkan tentara Mamluk ini berhasil berkuasa dan mendirikan kesultanan di Mesir, dengan menyatakan diri berada di bawah kekuasaan (simbolik) kekhalifahan.

Ilmu Pengetahuan

Pada masa kekhalifahan ini dunia Islam mengalami peningkatan besar-besaran di bidang ilmu pengetahuan. Salah satu inovasi besar pada masa ini adalah diterjemahkannya karya-karya di bidang pengetahuan, sastra, dan filosofi dari Yunani, Persia, dan Hindustan.

Banyak golongan pemikir lahir zaman ini, banyak diantara mereka bukan Islam dan bukan Arab Muslim. Mereka ini memainkan peranan yang penting dalam menterjemahkan dan mengembangkan karya Kesusasteraan Yunani dan Hindu, dan ilmu zaman pra-Islam kepada masyarakat Kristen Eropa. Sumbangan mereka ini menyebabkan seorang ahli filsafat Yunani yaitu Aristoteles terkenal di Eropa. Tambahan pula, pada zaman ini menyaksikan penemuan ilmu geografi, matematik, dan astronomi seperti Euclid dan Claudius Ptolemy. Ilmu-ilmu ini kemudiannya diperbaiki lagi oleh beberapa tokoh Islam seperti Al-Biruni dan sebagainya.

Zaman ini juga menyaksikan lahir ilmuwan Islam terkenal seperti Ibnu Sina, Al-Kindi, al-Farabi dan sebagainya.

Kronologi Kekhalifahan Bani Abbasiyyah

750 – Abu al-Abbas al-Saffah menjadi Khalifah pertama Bani Abbasiyah.

752 – Bermulanya Kekhalifahan Bani Abbasiyah.

755 – Pemberontakan Abdullah bin Ali. Pembunuhan Abu Muslim.

756 – Abd ar-Rahman I mendirikan kerajaan Bani Umayyah di Spanyol.

763 – Pembangunan kota Bagdad. Kekalahan tentara Abbasiyyah di Spanyol.

786 – Harun ar-Rasyid menjadi Khalifah.

792 – Serangan ke utara Perancis.

800 – Kaidah keilmuan mulai terbentuk. Aljabar diciptakan oleh Al-Khawarizmi.

805 – Kampanye melawan Byzantium. Merebut Pulau Rhodes dan Siprus.

809 – wafatnya Harun ar-Rasyid. al-Amin dilantik menjadi khalifah.

814 – Perang saudara antara al-Amin dan al-Ma’mun. al-Amin terbunuh dan al-Ma’mun menjadi khalifah.

1000 – Masjid Besar Cordoba dibangun.

1005 – Multan dan Ghur ditawan.

1055 – Baghdad dikuasai oleh tentara Turki Seljuk. Pemerintahan Abbasiyah-Seljuk dimulai sampai sekitar tahun 1258 ketika tentara Mongol menghancurkan Baghdad.

1085 – Tentara Kristen menawan Toledo, Spanyol.

1091 – Bangsa Norman merebut Sisilia, pemerintahan Muslim di sana berakhir.

1095 – Perang Salib pertama dimulai.

1099 – Tentara Salib merebut Baitulmuqaddis. Mereka membunuh semua penduduknya.

1144 – Nur al-Din merebut Edessa dari tentara Salib. Perang Salib Kedua dimulai.

1187 – Salahuddin Al-Ayubbi merebut Baitulmuqaddis dari tentara Salib. Perang Salib Ketiga dimulai.

1194 – Tentara Muslim merebut Delhi, India.

1236 – Tentara Salib merebut Cordoba, Spanyol.

1258 – Tentara Mongol menyerang dan memusnahkan Baghdad. Ribuan penduduk terbunuh. Kejatuhan Baghdad. Tamatnya pemerintahan Kerajaan Bani Abbasiyyah di Baghdad.

Kekhalifahan Abbasiyah di BagdadAbu’l Abbas As-Saffah (750-754)

Abu Ja’far Al-Manshur (754-775)

Al-Mahdi (775-785)

Musa Al-Hadi (785-786)

Harun al-Rasyid (786-809)

Al-Amin (809-813)

Al-Ma’mun (813-833)

Al-Mu’tasim (833-842)

Al-Wathiq (842-847)

Al-Mutawakkil (847-861)

Al-Muntasir (861-862)

Al-Musta’in (862-866)

Al-Mu’tazz (866-869) Al-Muhtadi (869-870)

Al-Mu’tamid (870-892)

Al-Mu’tadid (892-902)

Al-Muktafi (902-908)

Al-Muqtadir (908-932)

Al-Qahir (932-934)

Ar-Radi (934-940)

Al-Muttaqi (940-944)

Al-Mustakfi (944-946)

Al-Muti (946-974)

At-Ta’i (974-991)

Al-Qadir (991-1031)   Al-Qa’im (1031-1075)

Al-Muqtadi (1075-1094)

Al-Mustazhir (1094-1118)

Al-Mustarsyid (1118-1135)

Ar-Rasyid (1135-1136)

Al-Muqtafi (1136-1160)

Al-Mustanjid (1160-1170)

Al-Mustadi (1170-1180)

An-Nasir (1180-1225)

Az-Zahir (1225-1226)

Al-Mustansir (1226-1242)

Al-Musta’sim (1242-1258)

Kekhalifahan Abbasiyah di KairoAl-Mustanshir II 1261

Al-Hakim 1262-1302

Al-Mustakfi I 1302-1340

Al-Wathiq I 1340-1341

Al-Hakim II 1341-1352

Al-Mu’tadid I 1352-1362

Al-Mutawakkil I 1362-1383

Al-Wathiq II 1383-1386

Al-Mu’tasim 1386-1389          Al-Mutawakkil I (kembali berkuasa) 1389-1406

Al-Musta’in 1406-1414

Al-Mu’tadid II 1414-1441

Al-Mustakfi II 1441-1451

Al-Qa’im 1451-1455

Al-Mustanjid 1455-1479

Al-Mutawakkil II 1479-1497

Al-Mustamsik 1497-1508

Al-Mutawakkil III 1508-1517

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: